Welcome to our website !

Tukang Parkir: Makhluk Ghaib Nomer 4

By Januari 16, 2016




Siang itu saya membeli nasi lalapan ayam di kedai lalapan yang menjadi langganan saya. Yang membuat saya suka dengan menu lalapan di kedia itu adalah rasa sambalnya yang nendang banget, baik itu rasa maupun pedasnya. Ayamnya juga suka, asin dan gurihnya pas di lidah saya. Sambil menunggu pesanan saya selesai saya mencari pecahan uang seribuan di saku celana.

Di kunjungan pertama dulu, saya agak kaget ketika tukang parkirnya menarik ongkos dua ribu. Mengapa saya kaget? Sebab menurut tarif yang dipatok tidak sebanding dengan tempat parkir dan pelayanannya. Tempat yang dijadikan parkiran sebenaarnya hanyalah trotoar, bahkan jika pengunjung penuh para pengunjung terpaksa parkir di atas got yang sudah ditutup dengan cor-coran. Pengunjung juga tidak mendapatkan karcis tanda parkir. Ditambah lagi, tukang parkirnya sama sekali tidak membantu para pengunjung menarik kendaraan ataupun menyebarang. Padahal arus lalu lintas di depan kedai lalapan itu termasuk sangat ramai.
Di kunjungan kedua, saya mendapati ada tulisan: Tarif Parkir Rp.1000 di tembok kedai. Dugaan saya, mungkin pemilik kedai mendapat masukan dari pengunjung tentang tariff pakirnya yang terbilang mahal untuk ukuran parkir pinggir jalan yang seadanya itu. Lha wong parkir di dalam mall yang terlindung dari panas hujan dan ada pemeriksaan STNK setiap mau keluar tarifnya Rp.2500. Hanya selisih Rp.500 tapi fasilitas dan tingkat keamanannya ibarat bumi dan langit.
Mungkin ada yang bilang: “Pelit banget sih, hanya Rp.2000 saja dipermasalahin.”
Ini bukan soal pelit atau enggak. Saya mau-mau saja kok bayar Rp.2000 asalkan sesuai prosedur dan sebanding dengan pelayanannya. Kita diberi karcis parkir, tempatnya aman dari gangguan manusia dan cuaca.

Yang paling parah dan sering jadi bahan keluhan iitu tukang parkir di minimarket dan ATM. Di minimarket seperti indomaret dan alfamart biasana ada tulisan: Parkir Gratis. Namun kenyataannya, saya beberapa kali mengalami kejadian yang sebaliknya.
Sudah jelas tertulis: Parkir Gratis, eh tahu-tahu ketika hendak cabut terdengar suara peluit dan muncul si tukang parkir yang entah tadi sembunyi dimana. Dengan hanya modal peluit dan pegang ekor motor kita, dia sudah merasa berhak menarik ongkos parkir.
Fenomena ini ternyata berdampak pada omset penjualan minimarket yang bersangkutan. Di forum kaskus yang pernah saya baca, banyak kaskuser yang bilang lebih memilih belanja di minimarket yang tidak ada tukang parkirnya. Meski harus mencari yang lebih jauh pun nggak apa-apa, asalkan tidak jadi korban tukang parkir ghaib.



Sebelas dua belas dengan tukang parkir di ATM. Kehadiran mereka tuh juga ghaib. Pas kita datang ke ATM nggak ada siapa-siapa, eh pas kita baru melangkah dari pintu ATM sudah terdengar peluit. Padahal ya, pas kita di dalam ATM, motor kita dibiarin gitu aja, nggak dijagain. Emang ajaib banget kok tukang parkir ini.
Saya pernah membayar tukang parkir di ATM dengan uang seratus ribuan. Memang di dompet adanya itu dan sengaja mau ngerjain sih. Sama si tukang parkir saya akhirnya nggak jadi ditarik ongkos parkir wekekeke jahat banget yak saya.
Seminggu yang lalu di sebuah grup warga Malang di FB, ada salah satu anggota grup yang sharing tentang berita yang berisi himbauan kepada warga Malang agar jangan mau membayar ongkos parkir jika tidak diberi karcis parkir. Berita ini langsung ramai dikomentarin. Banyak yang setuju dengan peraturan ini namun ada juga yang kemudian mempertanyakan:
“Kalau aku nggak mau bayar trus diomelin bahkan sampai dipukulin sama tukang parkirnya, apa pemkot Malang mau membela?”
“Iya ya, ntar malah kita dikeroyok. Bukannya dibela malah pasti dikata-katain: Makanya jangan pelit!”
Susah memang, tahu sendiri kan para tukang parkir itu kebanyakan tampilannya kayak preman. Bahkan kalau kita ada salah dikit, mereka bisa lebih galak dari polisi. Sudah menjadi rahasia umum jika bisnis lahar parkir ini adalah lahan basah yang menggiurkan dan menjadi rebutan. Banyak cerita beredar tentang perebutan lahan parkir bahkan sampai tawuran hingga menimbulkan korban jiwa.
Pemerintah sendiri seperti menutup mata atau tidak berdaya melihat fenomena tukang parkir yang seenaknya ini. Mereka mengeluarkan berbagai peraturan tentang parkir namun kenyataan di lapangan mereka lepas tangan jika ada tukang parkir illegal. Malah ada selentingan, mereka sengaja diam karena sudah mendapat jatah dari para tukang parkir illegal itu. Wallahu’alam.



Itulah sedikit curcol saya tentang tukang parkir ghaib. Saya tidak memukul rata semua tukang parkir seperti itu, masih ada kok tukang parkir yang berdedikasi tinggi. Mereka tidak hanya sekedar menarik ongkos namun memberikan pelayanan yang baik, mulai dengan menutup jok motor dengan kardus agar tidak kepanasan hingga membantu saya ketika cabut dan hendak menyeberang jalan. Andai semua tukang parkir seperti itu, kami juga pasti dengan sukarela dan ikhlas membayar Rp.2000. Hati kami senang dan rezeki para tukang parkir itu juga barokah, aamiin.

Sumber foto:


You Might Also Like

32 komentar

  1. Sekitar bulan oktober kemarin saya sempet magang di kantor dishub kab. Bantul bagian lalu lintas. Pas magang disana lumayan dapat pengalaman soal parkir. Sempet ikut razia buat nyari tukang parkir yg tidak memiliki ijin parkir di dishub. Dibeberapa lokasi ada 1 tempat parkir depan tempat makan (lupa namanya), yg ramai banget dan ada tukang parkirnya, tapi menurut data belum berijin di dishub. Pas disamperin lagatnya mereka nih kayak ogah2an mau mengurus ijin gitu.

    Dari situ saya nyimpulin, masalah parkir ini g serta merta urusan pemerintah, tp urusan bersama. Ada baiknya buat pemda atau pemkot terkait mengadakan razia soal parkir liar, namun dengan personil yg lengkap. Soalnya kalau dari pihak dishub yg dateng cuman yg sepuh2 kasian. Saya aja yg ikut sempet deg2an takut dkroyok sama orang2 yg urusan parkirnya pake preman.

    Buat masyarakat yg emang mencari rizki lewat parkir, ngurus aja ijin di dishub, emang sistemnya bagi hasil, tapi kerja lebih tenang, soalnya resmi dan berkekuatan hukum, dapet kertas karcis parkir dan seragam/rompi. Semoga kedepannya di tiap daerah sistem parkirnya lebih tertata lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih infonya Mbak Pipit, memang ini tugas dan tanggung jawab kita bersama. Semoga dengan Mbak sosialisasi meski hanya lewat komen bisa membuka mata hati para tukang parkir itu. *moga ada tukang parkir yang ngeblog he3

      Hapus
  2. Bener itu! Urusan parkir ini memang sedikit banyak memengaruhi omzet. Dari sudut pandang saya, ogah lagi makan di tempat yg parkirnya mahal. Kecuali pengen banget baru datang. Bayangin kalau ada banyak orang yang berpikiran sama, apa nggak sayang tuh? Eh, apa mungkin cuma saya yang ogah datang ke tempat yang tukang parkiranya suka seenaknya ya? Hehe. Tapi ada kok tukang parkir yang bertanggung jawab, ramah, dan membantu. Tarifnya juga tetep normal. Jadi emang oknum sih yang suka malak begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kita belinya take away ya Mas, makin males jika ongkos parkirnya mahal. Memang ga semuanya tapi mayoritas he3

      Hapus
  3. Ahahaha menurut saya sih tukang parkir itu pemalak atau pengemis berseragam.

    BalasHapus
  4. Ahahaha menurut saya sih tukang parkir itu pemalak atau pengemis berseragam.

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah indomaret disini ga ada yg bayar sih.. cuman bener banget juga bukan soal 2000nya. Tp layanannya. Juga kalo ada yg gratis ngapain yg bayar. Toh harganya bersaing juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener Mbak, zaman sekarang semuanya harus diperitungkan. Kita mau kok bayar asal pelayanannya bagus n nggak main prat-prit doang :D

      Hapus
  6. Hehe urusan parkir ini memang kadang bikin puyeng ya
    Mau ngasi gak rela, klo gak ngasi gak enak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wekekeke bikin pusing kepala si barbie Mbak.

      Hapus
  7. Jadi pengen punya lahan parkir deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, cari yang depan kampus Unikan sekalian Le he3

      Hapus
  8. Kalau spt di grup mas itu akan spt apa ya. Buah simalakama. Gak akan beres2 mas. Hrs ada yang berani. Tapi kitanya sendiri, walau tahu yang seharusnya dilakukan malah mundur karena merasa males urusan yang "aneh" td kuk keroyokan dan lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nggak banget kan kalo keroyokan hanya karena masalah uang parkir, masih mending keroyokan karena urusan cewek *eh

      Hapus
  9. Pas mau ambil uang, atm eror.
    Tkg parkir tau2 nongol
    Hhmmm....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di situ kadang saya merasa gondok :D

      Hapus
  10. Pas mau ambil uang, atm eror.
    Tkg parkir tau2 nongol
    Hhmmm....

    BalasHapus
  11. Hahahaha bener banget. Gue paling males ke minimarket yg ada kang parkirnya.

    BalasHapus
  12. tkg parkir happy bener banyak yg ngomongin di belakang smp di grup2 ya xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti kuping kirinya gosong sekarang ahahaha

      Hapus
  13. kalo di tempat saya masih agak membantu.

    BalasHapus
  14. Hah ...
    Ini bener banget ...
    Waktu kita masuk ... entah beliyo ada di mana ...
    Setelah kita keluar ... eeehhh mak pecungul doktorandus parkir nongol ... (kadang sambil cengengesan)

    Saya sih pilih pasrah ...
    daripada kendaraan saya baret baret ... hahaha

    salam saya Mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe doktorandus parkir, boleh juga istilahnya. Iya Mas, mending kehilangan 2ribu daripada harus ke ketok magic :D

      Hapus
  15. bnr juga sih. bawa aja masuk motornya. 100% ga di mintain duit parkir awkwakwakkwa

    BalasHapus
  16. Kalo pelayanannya baik, saya rasa saya gak keberatan ngasih 2000.
    Ada lagi tukang parkir di tempat wisata yang bikin dongkol. Pulang piknik bukannya dapat nyaman, tapi malah sakit hati gara2 tukang parkir liar :)

    BalasHapus
  17. masalahnya tukang parkir juga punya juragan, dandi malang sendiri kebanyakan tukang parkir dikelola oleh suku tertentu (maaf gak bermaksud rasis).. jadilah sekarang kota malang sebagai kota parkir... eman tenan mas...

    BalasHapus
  18. permasalahan tukang parkir kayaknya ada di berbagai kota... maslahnya juga sama...

    BalasHapus
  19. Kalo pelayanannya baik, saya rasa ndak masalah, yang nyebelin tuh kalo mereka tau uangnya doang, tapi ndak ada tanggung jawabnya

    Salam,
    Ara

    BalasHapus
  20. Alhamdulillahnya makin ke sini makin banyak kang parkir yang bertanggung jawab dan dapat dipercaya :D

    Salam,
    Oca

    BalasHapus