Welcome to our website !

Buka-Bukaan Isi Tas Lelaki

By Februari 17, 2016






Tidak semua laki-laki bersalah padamu…eh kok malah nyenyong. Tidak semua laki-laki membawa tas saat bekerja. Ini bukan isapan jempol apalagi hosip murahan tapi berdasarkan pengamatan saya di tempat saya bekerja. Dari 38 pegawai lelaki di perpus, hanya lima orang yang membawa tas. Nah saya salah satu dari lima orang itu. Nggak tanggung-tanggung, saya kalau kerja bawa tas ransel.
Nah kali ini saya mau buka-bukaan baju apa saja sih isi tas ransel yang setiap hari menemani hari-hari saya itu. Sebelumnya saya tunjukkan dulu penampakan tas ransel saya.




Tas ransel hitam ini sudah lama banget belinya, saya lupa persisnya tahun berapa beli. Yang pasti sih sewaktu masih bujang, bahkan sebelum kenal sama Mama Ivon. Waktu itu saya beli karena tas ransel yang lama sudah bulukan, belinya di toko tas khusus tas traveling. Harganya murah-murah saja kok, nggak sampai nguras dompet.

Yuk kita lihat apa aja sih isi tas ransel hitam kesayangan saya ini.

1.       Dompet

Saya nggak menaruh dompet di celana karena ukurannya yang terlalu panjang jika di saku celana. Salah saya sendiri sih, sok-sokan ganti dompet panjang yang kekinian biar keliatan gaoel he he he.
Karena ditaruh di dompet, saya suka ribet kalau mau bayar parkir atau ambil kartu ATM. Mesti buka-buka tas dulu. Akhirnya pelan tapi pasti hampir semua isi dompet berpindah ke saku celana dan jaket. Di dompet sekarang tinggal kartu Askes, foto keluarga dan kartu-kartu nama.

2.       Bekal Makanan (Bontot)

Sebagai suami yang mencintai masakan istri uhuk-uhuk, saya selalu membawa bekal makanan untuk makan siang di kantor. Trus juga saya suka bingung milih menu kalau makan siang di kantin kantor, bingung pilih yang paling murah tapi enak dan porsinya banyak hihihi #dikeplakwajan
Dengan membawa bekal makanan lumayan bisa menghemat pengeluaran untuk makan siang. Di kantor, nggak hanya saya aja pegawai laki-laki yang bawa bekal makanan ke kantor. Kebetulan teman satu bagian juga bawa, malah kita kadang suka makan bareng. Walau pernah ada yang ngeluarin joke: “Ini sudah nggak ngerokok, bontot lagi.” Tapi saya mah cuek aja.
Yang jadi dilema tuh kalau pas bawa bekal trus ada teman yang mampir ke kantor dan ngajak makan siang bareng. Atau ada acara di kantor dan dapat nasi kardusan. Biasanya sih saya utamain makan bekal trus nasi kardusannya bawa pulang buat keluarga. #sayangkeluarga

3.       Flashdisk

Sebagai seorang blogger, kehadiran flashdisk sangat penting untuk media penyimpanan data. Misalnya setelah ngetik artikel di rumah, biasanya saya posting di kantor. Atau buat download video atau lagu anak buat Aiman dan masih banyak lagi lainnya.

4.       Minyak Angin Cap Kapak

Saya tuh orangnya gampang masuk angin, apalagi kalau berada di ruang ber-AC. Itulah mengapa minyak angin Cap Kapak ini selalu saya bawa di tas. Di saat kepala mulai pusing, bawaannya pengin muntah dan punggung terasa dingin maka saya langsung mengoleskan Minyak Kapak di kening, leher dan punggung.
Ini bukan mau promo ya, saya cocok memakai Minyak Kapak ini karena panasnya pas dan baunya tuh khas, bisa bikin saya rileks.

5.       Token

Dulu waktu masih aktif ngejalani penerbitan Mozaik, saya banyak melakukan transaksi perbankan. Transfer sana-sini yang terakit urusan penerbitan. Biar lebih efisian saya selalu membawa token, jadi nggak perlu bolak-balik ke ATM.
Kalau sekarang setelah off dari penerbitan dan konsen ngeblog, saya jarang banget transfer. Yang ada malah nungguin transferan honor job review uhuk fomo dikit nggak apa-apa lah.

6.       Berkas

Yang saya maksud berkas di sini adalah kumpulan artikel lomba, surat kontrak dan buku. Pokoknya apapun yang saya dapet saya taruh begitu saja di tas. Mama Ivon suka senewen karena saking banyaknya berkas yang saya kumpulin dan tidak ditata dengan baik, malah kesannya kayak nimbun sampah he he he. Emang saya kudu rutin menyortirnya, mana yang masih dipakai dan tidak.

Saya suka dengan tas ransel hitam ini karena modelnya bagus, bahannya kuat dan enak dipakai. Nggak heran jika saya suka sekali memakainya, baik itu untuk bekerja maupun ketika mbolang. Jangan ditiru ya, harusnya memang dibedakan mana tas buat kerja dan mana tas buat mbolang. Mungkin karena udah saya eksploitasi sedemikian rupa saat mbolang sehingga membuat resletingnya rusak, kalau ditutup suka membuka sendiri gitu. Biasanya saya memperbaikinya dengan cara merapatkan kembali kepala resletingnya dengan menjepitnya memakai tang.

Eh bentar-bentar, kok sepertinya ada yang kurang dengan isi tas saya?

Oalaah, saya lupa (lagii) nggak bawa charger!


Barang yang satu ini penting banget buat saya yang sok eksis di dunia maya ini wekekeke. Kan gawat kalau sampai hape mati, nggak bisa chita-chat di grup wasap, bisa ketinggalan info-info lomba blog atau job review juga. #FomoAkut





"Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway What's In Your Bag - Waya Komala"


You Might Also Like

15 komentar

  1. Ada bekal makanannya jugaaa...
    Lumayan banyak isinyaaa... ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo pas travelling lebih variatif dan banyak isinya :D

      Hapus
  2. Suamiku juga bawa bekal tiap hari. Biar gak pusing nyari makan pas jam istirahat.

    Eh aku lho ngikik karena dirimu bawa minyak angin kemana2 hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss n salam buat suaminya Mbak.
      Ahahaha maklum Mbak pemabuk saya, pemabuk perjalanan.

      Hapus
  3. tos dulu pak, aku juga mbotot dari rumah, lebih hemat dan pastinya bb terjaga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku sih bukan karena pengin jagain BB :-))

      *dilempartimbangan

      Hapus
  4. Heheh suami saya juga sering bawa bekal Pak. Lebih irit. Kalo mau makan di luar pas weekend aja ngajak anak istri (maunya saya sih he he).

    BalasHapus
  5. Dari masih sd ya cowok tuh paling sedikit bawaannya. Kalo cewek cewek sekarang pasti seenggaknya ada lipstik sama bedak. Malah ada yang bawa full makeup kemana mana x))
    Tasnya jadi lebih penuh. Huahahaha

    BalasHapus
  6. isi tasnya lumayan banyak mas, sampai keyboard dan gelas juga ada hahaha *becanda mas*

    oh iya, salam kenal mas ihwan, jgn lupa main ke blogku yah sharedaeng[dot]com :D

    BalasHapus
  7. di kantor ada empat orang yang lunch boxnya sama seperti di atas :D

    BalasHapus
  8. Untung kamu ga deket2 aq Wan. Aq suka emosi klo bau minyak kampak. Ganti pake yg aromaterapi aja Wan, lbh bikin relax baunya.

    BalasHapus
  9. Suamiku juga selalu bawa bekal kalau ngantor, tapi karena aku adalah istri yang males masaknya gak ketolong, jadi isi bekalnya dia ya boleh beli di warung nasi deket rumah. ahahahahaha *musnah sudah romantisme makan siang masakan istri*

    BalasHapus
  10. Wah, makasih udah ikutan ya, mas.. makasih juga udah mau beberin isi tasnya. Keren loh.. bawa bekal masakan istri tercinta..TOP banget! :)

    BalasHapus
  11. kalo saya tidak suka bawa tas soalnya saya tidak kemana2 kang ihwan :D paling saya bawa minyak angin fresh care sama dompet saja mas ...

    BalasHapus
  12. Nomor empat paling unik sih, kayaknya gak semua laki-laki bawa minyak angin, si mas kayak Andre, hahaha

    Salam,
    Ara

    BalasHapus