Welcome to our website !

NostaGila Warung Internet

By Maret 01, 2016



Nostagila Warung Internet


Hai semua, apa kabarnya? Sudah pada gajian belum? Belum ya? Pantesan pada manyun gitu.
Mengawali bulan Maret yang masih diguyur hujan ini, saya akan memulai topik baru di blog pribadi saya yaitu Nostagila. Dalam topik nostagila ini saya akan menulis segala hal di masa lalu yang memiliki kenangan tersendiri. Entah itu di masa kecil, masa remaja hingga masa bujang.

Kalau Mbak Inul bilangnya: Masa lalu biarlah masa lalu. Jangan kau ungkit jangan ingatkan aku. Iya saya sepakat kalau masa lalu yang dibahas itu tentang mantan pacar atau gebetan. Tapi kalau bahas hal-hal indah dan lucu di masa lalu boleh-boleh saja. Untuk saat ini, masa lalu mungkin hanya akan menjadi cerita yang telah berlalu namun kelak masa lalu akan menjadi sejarah yang bernilai tinggi bagi generasi yang akan datang. Sok iyes banget deh saya wekekeke.

Awal Mula Mengenal Internet


Kali ini saya akan bahas tentang warnet. Tempat penyedia jasa internet ini memiliki kenangan tersendiri buat saya sebab dari sana lah saya pertama kali mengenal internet. Adalah Mas Ranu, tetangga saya yang awal mula mengajak saya pergi ke warnet. Kebetulan kami dulu aktif sebagai Remas (Remaja Masjid) yang mengelola majalah dinding, bulletin dan perpustakaan masjid.
Nah kami biasanya mencari bahan untuk madding dan bulletin di situs-situs Islami yang saat itu lagi booming. Lalu kami juga mengirim permohonan bantuan buku untuk perpustakaan kami pada penerbit-penerbit Islami. Alhamdulillah jerih payah kami mendapatkan hasil, perpus kami pernah mendapatkan kiriman sepaket buku Islami dari dua penerbit.
Selain aktivitas di atas, saya pun menggunakan internet untuk hal lainnya seperti mencari artikel tentang dunia kepenulisan, mencari kenalan lewat Friendster dan MIRC (ketauan deh umurnya), mulai ngeblog di Multiply dan Wordpress, kadang juga liat bokep kalau lagi suntuk wekekeke. #istighfar #dikeplak


Berburu Tarif Ngenet Murah


Di awal-awal bermunculannya warnet sejak tahun 2000an dulu, setiap warnet menawarkan berbagai macam paket ngenet hemat untuk menarik para pengunjung. Biasanya paket ngenet hemat itu baru ada di atas jam 10 malam, misalnya Paket Ngenet 8 Jam 10ribu dari jam 10 malam sampai 6 pagi. Itu bisa ngenet sepuasnya sampai mata merah dan belekan, pantat panas hingga ketiduran di bilik warnet.
Saya pernah sih ambil paket 8 jam itu dan sukses bikin saya bosen dan bingung mau buka apa lagi pas jam 1 pagi. Kalau yang nge-game sih enak ya, waktu 8 jam mungkin malah masih kurang. Lha saya dulu blogger curhat, baru nulis kalau ada masalah. Jadi kalau lagi happy ya nggak nulis di blog. Mau pulang agak horror juga naik sepeda sendirian jam 1 pagi, apalagi jarak warnet ke rumah lumayan jauh. Akhirnya saya betah-betahin deh di bilik warnet, buka apa saja yang bisa dibuka.
Selain paket 8 jam, ada juga tarif hemat 2000/jam yang dimulai di atas jam 12 malam hingga jam 8 pagi. Nah saya paling sering pakai yang itu, sehabis sholat Shubuh langsung tancap gas ke warnet. Tapi saya hanya melalukannya saat weekend karena kalau hari biasa kan saya kerja.
Cerita berburu tarif ngenet murah ini makin seru saat dilakukan rame-rame sama teman Remas. Saya ingat satu cerita lucu saat ngenet bareng bersama teman Remas, waktu itu di bulan Ramadhan kalau nggak salah. Sehabis tadarus Al-Quran kami janjian ngenet bareng. Dengan bergoncengan kami berenam menuju warnet langganan sekitar jam 11 malam.
Acara ngenetnya sih berjalan lancar, kami pulang jam 1 pagi. Kesialan terjadi ketika salah satu ban sepeda kami ternyata bocor. Nggak tahu apa sebabnya, padahal saat berangkatnya kondisinya masih bagus. Mungkin bannya nggak kuat buat goncengan atau terkena paku saat berangkat tadi. Akhirnya atas nama solidraits, kami semua pun pulang ke rumah dengan menuntun sepeda. Niatnya ngenet murah malah ketiban sial.



Suka-Duka di Warnet


Pengalaman yang tidak mengenakkan saat ngenet di warnet pernah juga saya alami. Paling  sebel kalau billing-nya tuh curang, timer berjalan cepat. Rasanya baru duduk sekejap, eh timer tahu-tahu udah 15 menit aja. Acara ngenet pun jadi nggak tenang, berasa dikejar-kejar debt collector. Lalu yang sering bikin makan hati tuh kalau nggak kebagian ngenet di lantai 1 yang ber-AC terpaksa ngenet di lantai atas yang Smoking Area. Beuuh harus betah-betahin diri ngenet sambil menghirup racun dari para netter perokok.
Yang miris sejak nge-hitsnya game online, pengunjung warnet juga mulai didominasi oleh anak-anak usia sekolah. Beberapa kali saya menjumpai anak-anak SD dan SMP ngenet dengan masih memakai seragam sekolah. Hanya satu dua yang mungkin mencari bahan untuk tugas sekolah, lainnya malah asyik main game online. Kalau lagi nge-game mereka rusuh banget, terdengar suara keyboard ditekan kuat-kuat seperti dipukul trus juga sambil teriak-teriak. Ganggu banget deh pokoknya.



Menjadi OP Warnet


Awal mula saya bisa merasakan profesi sebagai OP warnet ketika saya dipindah tugaskan ke bagian Internet Centre. Kebetulan Perpus tempat saya bekerja memiliki layanan internet juga. Waktu itu masih berbayar dan pengunjungnya cukup ramai juga. Karena warnetnya milik instansi maka jam bukanya nggak 24 jam, hanya sampai pukul 10 malam saja. Karena sampai malam system kerjanya dibagi dua shift, shift pagi pukul 08.00-15.00 dan shift siang pukul 16.00-22.00.

Menjadi OP warnet memberikan saya banyak pengalaman baik suka maupun duka. Sukanya sudah pasti saya bisa ngenet gratis sepanjang hari, nggak perlu lagi pergi ke warnet langganan. Karena seharian terhubung dengan internet saya pun punya kesempatan untuk ngeblog lebih intens lagi. Tiap hari saya bisa up-date blog, hunting lagu dan film yang lagi ngetrend saat itu.
Sedangkan duka menjadi OP warnet antara lain membuat saya setiap hari menatap layar monitor, di minggu-minggu pertama mata saya sampai merah dan berair mulu karena kelelahan. Akibatnya minus mata saya juga nambah. Lalu di saat bulan Ramadhan saya terpaksa tak bisa menunaikan sholat Tarawih selama setengah bulan, sedih rasanya waktu itu.
Untunglah di tahun 2012 jam buka warnet diubah hanya sampai jam 8 malam saja dan untuk petugas jaga malam diberlakukan system lembur sehingga saya tak perlu lagi merasakan kerja dengan system shift.

Kini saya sudah tidak ditugaskan lagi di bagian warnet tersebut namun meskipun begitu saya tetap bisa menikmati fasilitas ngenet gratis jika jaga lembur di sana. Saya pun juga sudah lama sekali tidak ngenet di warnet langganan saya karena sekarang sudah punya modem sendiri di rumah. Kalau sekedar cek FB dan blogwalking bisa dilakukan lewat handphone.


***

Itulah cerita nostagila saya tentang warnet. Meskipun sekarang kita bisa online di handphone dan modem di rumah, namun kehadiran warnet tetap saja eksis hingga sekarang. Setiap kali saya pulang kerja, area parkir warnet langganan saya tetap saja penuh dengan sepeda motor para pengunjungnya. Bagaimana dengan Anda? Apakah Anda juga punya cerita nostagila tentang warnet? Monggo sharing di komentar.



You Might Also Like

11 komentar

  1. Dulu, jaman masih milisan dan MP-an pas blm pake spidi aku suka ke warnet pagi2 jam 6 pagi, enak sepi hahaha

    Nulisnya di rumah tinggal posting

    Lalu di warnet tinggal komen2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah perjuangan banget ya Pril buat ngeblog tapi seru iku, jadi kenangan yg ga akan terlupakan.

      Hapus
  2. hahahah syukurlah dulu sempat mengenal Warnet dan sering banget main di warnet, la warnetnya depan rumah :D
    salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi enak banget tuh warnetnya depan rumah. salam kenal balik Mas.

      Hapus
  3. Pernaaah...nginep di warnet , pulang ngenet,mandi terus kuliah. Waktu itu sudah semester tua sih jadi kuliahnya cuma sedikit...pulang kuliah nyaur utang ...tidur hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya gimana tuh Mbak tidur di warnet? apa ga pegal semua badannya :D

      Hapus
  4. Ternyata Ihwan ngalamin masa2 indah di warnet juga ya, saat terus2an intip billing udah habis berapa hihihii... Satu2nya yg bikin aq pulang dr warnet ya masalah billing ini. Coba billingnya mati, ga pulang2 deh :))

    BalasHapus
  5. wah semua yang di tulis sama bgt kaya story ku.

    coba warnet indo kaya warnet jepang. indahnya hoohoh

    BalasHapus
  6. Baru2 ini aku jadi berkunjung lg ke warnet, nostalgia jaman kuliah. Gegara laptopnya diservis :D.

    BalasHapus
  7. Duh Jadi inget waktu SMA dulu, suka banget main games online, sampai2 bolos sekolah demi main games online itu, tapi alhamdulillah sekarang sudah tidak suka main game online lagi.. hehehe

    BalasHapus