Jumat, 30 Desember 2016

Masih Adakah Blogger yang Mau Menulis Tanpa Dibayar?




Papa Blogger Narsis



Beberapa waktu yang lalu saya sempat nyeletuk sama salah satu sahabat saya: “Duh, blogku seminggu ini isinya job review mulu.”

Bukannya bermaksud fomo atau malah nggak bersyukur. Namun saya merasa sudah melanggar aturan yang sudah saya terapkan untuk diri saya sendiri harus memberi jeda pada tulisan berbayar dengan tulisan tidak berbayar. Mengapa begitu?

Saya tidak ingin melupakan fitrah awal ngeblog yaitu berbagi cerita dan pengalaman dengan pembaca. Takutnya jika isi blog saya hampir semuanya tulisan berbayar maka lambat laun di dalam diri saya akan terbentuk suatu mentalitas tidak mau menulis jika tidak dibayar.

Pernah ada seorang blogger yang bilang kepada saya jika dia tidak mau menulis jika tidak dibayar. Alasannya karena untuk menulis dia membutuhkan effort yang tidak sedikit, harus menggalih ide yang kreatif, menyisihkan waktu dan tenaga yang seharusnya untuk keluarga atau beristirahat. Saya sih tidak memandangnya negatif karena kondisi setiap orang kan memang berbeda-beda.

Beberapa waktu yang lalu saya melihat foto terbaru di IG seorang teman blogger yang sedang berlibur di Bali yaitu Pungky Prayitno. Yang menarik dari foto tersebut adalah captionnya yang buat saya cukup inspiratif.





Dari caption di atas, saya jadi semakin yakin bahwa tidak ada ruginya saat kita mau menulis di blog meski tanpa dibayar. Dan rejeki itu tidak selalu dalam bentuk uang. Saat tulisan kita bermanfaat bagi pembaca yang sedang membutuhkan informasi yang kita tulis itu sudah sangat membahagiakan. Dan yang pasti catatan pahala kita akan bertambah. Bahkan ketika kita sudah tiada namun tulisan kita masih bermanfaat bagi orang lain maka pahala akan terus mengalir untuk kita. Jadi kalau ada yang tanya, masih adakah blogger yang mau menulis tanpa dibayar? Jawabannya masih ada, bahkan banyak. Jadi yuk jangan pernah berhenti berbagi kebaikan lewat tulisan.




25 komentar:

  1. Wah, terima kasih sudah mengingatkan, mas. Saya juga malah jadi kecanduan nulis buat job review atau content placement saja, sedangkan ciri khas blognya jadi lupa terurus. ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dimaklumi Mas, saya pun juga begitu karena terdesak kebutuhan he3.
      Yuk kita kembali memperbaiki diri, menulis tanpa dibayar di sela-sela tulisan JR dan CP.

      Hapus
  2. Alhamdulillah selama nge-blog mengalir tanp abayaran dari siapa-siap. Memang konten saya berabau marketing untuk jasa desain. Pernah ada penawaran Job review beberapa kali ditolak saja. Karena soulnya ndak nyambung di niche blog mas. Walaupun dulu pernah ada sih ... Salam dari Rembang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kereen Mas bisa konsisten menulisnya dan memegang prinsip: menolak job yang nggak sesuai niche blog. Kalau boleh tahu jasa desain apa aja neh?

      Hapus
  3. Wah ini bener2 jadi pelecut semangat untuk rajin nulis untuk berbagi
    Makasi ya Wan udah mengingatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mbak, ini saya juga lagi menyemangati dan mengingatkan diri sendiri.

      Hapus
  4. Plak...langsung berasa ketampar...hihihi...makasih sharingnya mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Upss maaaf Mbak kalau merasa tertampar :D

      Hapus
  5. Saya malah sesekali ng-review tanpa dibayar, wong yg saya review punyanya teman. Dan lagian tulisan yg berbayar belum banyak2 amat di blog saya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siip Mas, bantu usaha teman nanti Insya Allah akan dibantu jalan rejeki kita, aamiin.

      Hapus
  6. Iya nih mas, kangen nulis curhat lagi tanpa link keluar #eh, semangat ya mas Ihwan

    BalasHapus
  7. Kalau aku ada jadwalnya sendiri mas, jadi nggak berurutan tulisan yg dibayar. Seling seling gitu lha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang idealnya seperti itu Ris, selain buat jeda juga bisa menambah nilai rate kita untuk job selanjutnya ;-)

      Hapus
  8. Iya tuh, blog KB jadi kurang greget kebanyakan job reviewa nya hahaha

    BalasHapus
  9. Dulu pas ada event IT, saya ngobrol dengan seorang admin akun Twitter info seputar Pemalang. Dia bilang, "Sekarang baca blog isinya tulisan sponsor semua, Mas. Nggak kaya dulu yang masih bersih, murni dari pesan sponsor." Kurang-lebih gitu. Aku sendiri suka risih kalo dalam satu bulan postingku cuma sponsored post dan artikel lomba. Terus aku ngeblog buat apa sebenarnya? Hahaha.

    So, resolusi 2017 kayanya ini deh: semakin banyak nulis posting nonkomersil di blog setiap bulan. Gimana, Mas? Keren gak? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeblog buat segalanya Mas, sarana berbagi cerita dan ilmu tapi juga mencari rezeki buat keluarga.
      Kereen bangett itu Mas, ayo kita saling menyemangati dan mengingatkan.

      Hapus
  10. Nahhhhh... akhirnya ada juga postingan yang khusus membahas mengenai fenomena ini ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe fenomena yang menggoda sekali namun di sisi lain jadi mengalihkan kita pada tujuan awal ngeblog.

      Hapus
  11. nampaknya harus melihat tujuan awal kita ngeblog.. kalo orientasinya bayaran, blog jadi tidak murni lagi.. padahal tujuan ngeblog adalah untuk berbagi.. yang namanya rejeki juga gak akan kemana...
    happy blogging..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali itu Mas, sip makasih sharingnya.

      Hapus
  12. Nah aku baru tahu ada blog ini :D baru ya Wan?

    Aku sendiri, seingatku beberapa kali nulis produk yang gak dibayar. Ya karena seneng kan. Jadi tanpa beban nulisnya

    BalasHapus

Pay Pal

Facebook