Welcome to our website !

Dilema Antara Blog dan Vlog

By Oktober 09, 2017 ,






Dua bulan belakangan ini saya lagi getol-getolnya bikin vlog untuk 2 channel yang saya kelola yaitu: Keluarga Biru dan Aiman & Aira. Khusus untuk channel Aiman & Aira saya usahain sehari upload satu video karena masih tergolong channel baru yang butuh banyak view. Sebagaimana kita ketahui berdasarkan peraturan baru di Youtube per April 2017 (CMIIW) bagi channel baru untuk bisa monetize harus mencapai 10K view terlebih dahulu baru setelah itu akan ditinjau ulang apakah layak dimonetize.

Karena keasyikan ngevlog membuat saya sedikit mengabaikan aktivitas ngeblog, frekuensi posting tulisan berkurang cukup signifikan. Kalaupun akhirnya posting biasanya adalah tulisan untuk job review atau content placement, Eaaa, ketauan loo hanya cari duit mulu. #BloggerJugaButuhDuit

Ada beberapa alasan kenapa saya merasa lebih enjoy ngevlog, yang paling utama adalah untuk menghasilkan sebuah vlog kita tidak perlu berpikir keras merangkai kalimat demi kalimat. Tinggal editing saja semua video mentahan yang sudah dimiliki, disusun membentuk cerita yang bagus, tak lupa diberi tambahan tesk, suara dan kalau perlu sentuhan animasi agar lebih menarik. Dan saya bisa melakukan itu semua lewat smartphone saja! Nggak perlu editing yang rumit lewat laptop. 

Coba kalau ngeblog, berhubung saya nggak bisa ngeblog lewat HP maka saya harus membuka laptop. Trus harus mulai mengingat-ingat lagi moment demi moment peristiwa atau aktivitas yang akan kita tulis. Biasanya sih dengan melihat-lihat lagi koleksi foto yang sudah kita miliki, cara ini cukup efektif bagi saya untuk memancing ide kalimat pembuka untuk blog. Syukur-syukur kalau kran ide lagi lancar maka langsung bisa tancap gas nulis 1000 kata. Tapi kalau tetap buntu ide, membuat paragraph pembuka sebanyak 200 kata saja susahnya minta ampun. Perjuangan untuk menghasilkan 1 blog post belum berakhir sodara-sodara, setelah tulisan kelar masih harus edit foto-foto sebagai penunjang blog.

Jadi, salahkah aku bila kemudian  lebih mencintai dia daripada kamu  lebih rajin ngevlog daripada ngeblog.

Saya begitu menikmati proses mengejar 10K view di channel Aiman & Aira, selain itu saya juga tetap up-date channel Keluarga Biru dengan video travelling atau liputan. Sampai kemudian Negara Api menyerang dan semuanya berubah.
Entah saya atau Aiman yang nggak sengaja ngeklik iklan di channel Keluarga Biru, kedua channel saya kena hukuman berupa SUSPEND 30 HARI. Jadi selama 30 hari nggak akan ada iklan yang ditayangin di channel Keluarga Biru. Sebenarnya sih saya sudah terbiasa upload video tanpa dapat iklan di channel Aiman & Aira tapi hukuman suspend ini tetap saja bikin down. Semangat ngevlog pun turun drastis-tis. Kalau berdasarkan tanggal dimulainya suspend maka per 10 Oktober besok suspend-nya berakhir dan iklan akan muncul lagi di channel Keluarga Biru. Semoga saja begitu, aamiin.

Teguran suspend dari Youtube ternyata tidak cukup untuk membuat saya kembali fokus ngeblog. Yang ada malah nggak jalan kedua-duanya, ya ngeblog maupun ngevlog.



Sampai kemudian terjadi Serangan Negara Api Season 2: saya nggak lolos suatu event karena salah satu penyebabnya adalah peringkat dan performa blog saya yang dinilai kurang. Nah saya nggak notice jika peringkat saya turun karena standart yang dipakai masih yang lama yaitu Alexa. Kenapa nggak notice? Karena selama ini saya selalu mengandalkan DA dan PA untuk bekerjasama dengan brand. So far Alhamdulillah dengan peringkat DA/PA tersebut, posisi bargaining blog saya masih cukup kuat untuk dapat fee yang lumayan untuk ukuran saya. #FixCurcoldanPamcol

Okelah, mungkin memang belum rejeki. Masih ada kesempatan yang lain kok. Tapi hal ini akhirnya membangunkan saya dari kemalasan ngeblog, saya pun bertekad untuk lebih rajin ngeblog lagi mulai bulan ini. Kebetulan bertepatan dengan bulan kelahiran saya sehingga pas dipakai sebagai moment untuk perbaikan diri, salah satunya memperbaiki kualitas dan kuantitas ngeblog.

Penutup dari tulisan saya ini, antara ngeblog dan ngevlog kalau bisa berjalan beriringan dan saling mendukung. Caranya mudah banget sebenarnya yaitu dengan menautkan di antara keduanya. Ketika menulis maka jangan lupa cantumkan video yang berhubungan dengan tulisan kita, tujuannya agar pembaca betah berlama-lama di blog. Trus juga bisa meningkatkan view video kita di youtube. Demikian juga di vlog, kalau bisa cantumin url tulisan kita yang berhubungan dengan video. Hal ini akan menambah kualitas dan kuantitas backlink untuk blog kita.

Bagaimana dengan teman-teman, apakah juga pernah atau sedang mengalami dilema seperti saya? Terbagi dua antara fokus ngeblog atau ngevlog? Sharing dong di komentar bagaimana kalian menjalankan kedua aktivitas tersebut dengan imbang bahkan bisa saling mendukung satu sama lain. Salam.




You Might Also Like

24 komentar

  1. memilih antara ngeblog atau ngevlog itu pilihan mas, gak ada yang benar-benar menjamin bakal jadi apa tapi selama mau berusaha pasti ada aja jalannya. Bagi saya sendiri malah lebih suka ngeblog sih, soalnya saya cukup canggung berbicara didepan kamera. Pernah sih buat video sama temen, tapi saya lebih banyak ngomong dibalik kamera aja. Kalau kena syuting paling kepala belakang doang. Hehe... saya berasa jadi vlogger absurd

    BalasHapus
  2. Haha aku sih jalannya santai
    Ngeblog kalau lagi senggang, ngeblog klo lagi pengen bikin video #janganditiru
    Jadi ya memang belum profesional. Salut deh sama teman2 yang bener2 serius menjalankan keduanya. Membagi waktunya top

    BalasHapus
  3. Tipsnya mantab banget..moga makin sukses Mas..viewer di youtube makin banyak

    BalasHapus
  4. aku banyak videonya Juna, tapi waktu buat edit dan uploadnya yang keteteran

    BalasHapus
  5. lagi fun sama vlog, lumayan dah 23000 viewer dan 92 subs, tapi nggak ninggalin nulis karena ada sensasi yang berbeda

    BalasHapus
  6. aku nggak bisa karena sensasinya emang beda kaya bercinta pake gaya yang beda2 *eeh*

    Sejak ngeblog atau ngevlog nggak pernah ada target DA/PA atau viewer vlog berapa, nikmatin. Dan sepertinya belakangan makin sering bikin video hanya dengan henpon karena ambil gambarnya iseng2 aja lalu editing jelang istirahat makan siang. Nah kelar deh...

    Sekarang coba displin saja seminggu 1 video dan 1 tulisan walau nggak ada yang baca blog atau nonton channel saya

    BalasHapus
  7. Kalau saya sih atasinya dengan buat jadwal, Mas. Dan masih blog yang jadi utama. Jadi dalam seminggu pasti ada 2 blog post sama 1 vlog. Masih merangkak juga sih. Semoga tetap fokus dan gak gampang menyerah hehehehe :)

    BalasHapus
  8. Waduh saya belom ngevlog

    BalasHapus
  9. Dilema banget ya mas, saya masih belum ke vlog :(

    BalasHapus
  10. Sementara ini masih blog dan Instagram aja fokusnya. Seru juga kayaknya kalau mulai vlog yaa

    BalasHapus
  11. Belum pede ngevlog, aku masih lebih cinta ngeblog :p

    BalasHapus
  12. Ahahaa iya bener mas. Aku juga gitu. Lagi keasikan Vlog, blogku terbengkalai. Lalu inget lagi soal DA PA. Kemudian jd inget lagi kudu update blog. Ahahaa..

    Emang Blog dan Blog sejatinya harus jalan beriringan.. tapi tau sendirilah ya, kita selalu terkendala soal waktu..

    BalasHapus
  13. Keren banget ya, aku masih maju mundur buat nge-vlog, ngebayangin ngedit video aja udah gentar. Tapi tulisan seperti ini memotivasi banget sih. Makasi banyak, Mas.

    BalasHapus
  14. Aku kalau ngevlog masih awam banget dan perlu belajar banyaaaakkk lagi jadi sementara ini sih ya ngeblog aja hehe.

    BalasHapus
  15. Nah ini dia nih, aku masih belum bisa menjalani keduanya beriringnan. Blogging masih jadi fokus utama aku dibandingkan vlogging, padahal ada beberapa kerjasama yang minta video tetapi terpaksa ditolak karena kuatir nanti nggak amanah (nggak bisa menyelesaikan video tepat waktu). Apalagi aku juga ilmunya masih cetek banget untuk vlog, jadi proses editing bisa makan waktu lumayan juga.

    Salut banget sama mas Ihwan bisa manage dua channel dan update tiap hari!

    BalasHapus
  16. Aku suka dua-duanya tapi jujur lebih sulit ngevlog waktunya gak bisa kapan saja apalagi kalau udah jadi mager editnya dan mau belajar juga waktunya udah tersita dengan ngurus anak-anak dan pas anak-anak tidur aku nyicil nulis blog hehehe... tapi terus berusaha semoga bisa lebih baik lagi

    BalasHapus
  17. aku baru merintis ngevlog mas, jadi masih perlu banyak belajar dan di istiqomahin aja :)

    BalasHapus
  18. saya kepengen nyobain nge-vlog tapi mengelola 3 blog sekaligus di sela 1 pekerjaan fulltime dan 2 pekerjaan part time itu sepertinya mustahil ya :)

    Ada yang punya pengalaman sama seperti saya? Bagi tips-nya dong!

    BalasHapus
  19. Aku lgi down dua2 nya jg nih, vido di channel youtube aku blm nambah2 lagi, pdhal bhan udh bnyak, males bgt .

    BalasHapus
  20. Saya suka dua duanya, cuman akhir-akhir ini lagi males ngevlog.

    BalasHapus
  21. aku baru mau belajar ni kak, uda banyak buat video2 tapi viewernya baru dikit.... capek deh, terkadang di sanalah saya merasa sedih hehehe belajar dan belajar lagi semoga bisa lebih baik.

    BalasHapus
  22. berhubung ga bisa edit video dan hemat kuota. smeentara ngeblog dulu hehe

    BalasHapus
  23. Memang sih ya, kl bisa jalanin dua2nya kl waktu memungkinkan huehehe ;)

    BalasHapus