Tips Sortir Pakaian

 

sortir pakaian

Pernah nggak sih kalian menyadari bahwa pakaian yang kalian kenakan itu ternyata itu-itu saja? Padahal jumlah pakaian yang kalian miliki sebenarnya banyak. Rak di lemari sudah penuh dengan baju, kaos, celana dengan berbagai model, motif dan warna namun ada pakaian tertentu yang tetap tersimpan rapi dalam satu bulan bahkan satu tahun terakhir. Kalau hal terjadi maka mungkin sudah waktunya kalian melakukan sortir pakaian yang kalian miliki.

Akhir bulan Maret yang lalu saya melakukan sortir pada pakaian yang saya miliki, meliputi baju, kaos, celana dan jaket. Alasan utama saya melakukan sortir pakaian adalah karena lemari kami sudah penuh, baik itu di rak bagian saya maupun bagian istri. Kalau mau ambil baju jadi kesulitan, harus diangkat bagian atasnya terlebih dahulu agar tidak berantakan. Padahal saya punya kebiasaan suka main tarik aja kalau ambil baju, alhasil jadi penyebab istri marah karena baju yang sudah ditata di lemari jadi berantakan.

Alasan kedua, seperti yang saya utarakan di awal yaitu sering mengenakan pakaian yang itu-itu saja dan ada beberapa pakaian yang sudah lama tidak saya kenakan. Paling sering itu baju buat kerja dan kaos buat hang-out, ketahuannya saat foto acara di kantor atau ada event blogger. Kok baju atau kaos saya itu-itu lagi yang saya kenakan?

Alasan ketiga adalah meringankan hisab kita. Bukannya mau sok alim ya, tapi memang sudah kita ketahui bersama bahwa di akhirat nanti kita akan dihisab atas rejeki yang kita peroleh, dari mana atau bagaimana caranya memperoleh dan untuk apa saja. Barang-barang yang kita miliki juga akan dihisab, apakah kita sudah menggunakannya untuk kebaikan dan sudah dimanfaatkan sebagaimana mestinya. Pakaian yang tidak pernah dipakai sebaiknya memang disortir agar tidak mubazir sehingga bisa dimanfaatkan oleh orang lain yang lebih membutuhkan.

Hambatan Sortir Pakaian

Dalam melakukan sortir pakaian, ada beberapa langkah yang saya lakukan agar sortir pakaian benar-benar efektif. Menyortir pakaian bagi sebagian besar orang, terutama wanita sangat sulit karena kita harus tega membuang pakaian kesayangan. Ada beberapa alasan antara lain:

1.       Memiliki nilai sentimentil tertentu , misalnya pakaian pemberian pacar, baju yang dipakai saat lamaran, pakaian yang dibeli saat pertama kali gajian dll.

2.       Membelinya di tempat yang jauh dan rasanya tidak mungkin kita bisa ke sana lagi. Contohnya kaos yang dibeli saat liburan, kalau saya punya kaos yang saya beli ketika liburan ke Lombok. Saya suka banget ama kaos ini karena desainnya yang bagus sehingga sering banget saya pakai dan sayang buat disortir.

3.       Limited edition dan harganya mahal. Sayang banget kan kalau disortir karena sudah tidak diproduksi lagi atau belum tentu kita bisa beli lagi karena harganya mihil. Kalau saya punya kaos komunitas blogger dan yotuber. Kaos ini tidak saya sortir karena komunitas belum memproduksi kaos terbaru.

Langkah-Langkah Sortir Pakaian

Namun bagaimana pun juga kita harus tegas pada diri sendiri bahwa sortir pakaian ini harus dilakukan demi kebaikan kita sendiri. Berikut adalah langkah-langkah saya dalam melakukan sortir pakaian yang efektif.

1.       Persiapkan hati. Kita harus menyiapkan hati kita agar bisa tegas dan ikhlas menyortir pakaian yang memang sudah layak untuk disortir. Saya dan istri punya batik sarimbit yang kami beli di pasar satu hari sebelum kami lamaran. Batik sarimbit ini memiliki nilai sentimentil dan historis dalam perjalanan hubungan kami. Istri sudah memberikan batiknya pada kakak ipar setahun yang lalu karena sudah tidak muat lagi sedangkan saya masih menyimpan dan sesekali saya pakai buat kerja. Nah saya baru tega menyortirnya tahun ini karena ternyata saya sudah lama tidak mengenakannya dalam 6 bulan terakhir.

2.       Kelompokkan. Sebelum menyortir pakaian, saya terlebih dahulu mengelompokkan pakaian berdasarkan jenis dan kegunaannya. Ada kemeja buat kerja, batik buat kondangan, batik buat kerja, kaos untuk jalan-jalan atau event blogger, kaos untuk keseharian, kaos buat tidur. Sedangkan untuk celana hanya dua, celana kain buat kerja dan jeans untuk jalan-jalan dan event blogger.

3.       Memberikan kriteria penyortiran. Agar lebih mudah menyortir kita harus memberikan kriteria penyortiran, misalnya pakaian yang sering dipakai atau tidak pernah dipakai, pakaian yang sudah tidak muat lagi, pakaian yang sudah tidak layak lagi dipakai.

 

langkah-langkah sortir pakaian
Pakaian dikelompokkan terlebih dahulu

langkah-langkah sortir pakaian
Hasil akhir pengelompokkan pakaian

Dengan menerapkan tiga langkah di atas, saya jadi lebih mudah melakukan penyortiran pakaian. Kalau saya memulai dengan baju untuk kerja, saya akan sortir baju-baju yang sudah terlihat kusam atau sudah lama tidak saya kenakan. Langkah yang sama saya terapkan pada jenis-jenis pakaian yang lain.

 

hasil sortir pakaian
Tampilan lemari setelah disortir
 

Lalu dikemanakan pakaian-pakaian yang sudah kita sortir?

 

pakaian yang sudah disortir
Pakaian yang sudah disortir

Kalau kondisi pakaiannya masih bagus dan layak pakai, maka kita bisa memberikannya pada saudara atau kerabat. Bisa juga disumbangkan kepada orang yang lebih membutuhkan. Ada beberapa pakaian yang tidak saya sortir namun turun kegunaannya. Misalnya untuk kaos hangout yang sudah kusam namun saya masih menyukainya, saya akan gunakan sebagai baju keseharian atau baju tidur. Sedangkan untuk pakaian yang sudah tidak layak dipakai, maka opsinya adalah dipergunakan sebagai kain lap atau kain pel (jika bahannya kaos yang bagus menyerap air). Tapi kalau saya mending dibuang aja karena liatnya tuh kesian, pakaian yang dulu kita banggakan dan sayang eh sekarang nasibnya turun drastis jadi kain lap atau kain pel.

 

sortir pakaian

Oke teman-teman, itulah sharing saya tentang sortir pakaian yang baru saja saya lakukan. Kalau kalian punya tips menyortir pakaian versi kalian, boleh lho sharing juga di komentar. Dan jika kalian merasa terbantu dengan tulisan saya ini, jangan ragu buat membaginya di sosial media kalian ya. Terimakasih.

 

16 komentar

  1. Yeayyy!!

    Akhirnyaaa ada tips praktis yg bisa banget diterapkan nih.
    Aku mau coba ahh

    Marie kondo ala ala yak.
    Semangaattt

    BalasHapus
  2. perlu banget ini rajin sortir pakaian biar enggak menumpuk doang dimakan usia, ya. toh, sebenarnya yang kita pakai memang enggak sebanyak itu.

    BalasHapus
  3. Kalau aku jarang banget penyortir pakaian kecuali kalau memang sudah tak layak pakai. Atau mungkin aku sudah enggak suka sama modelnya biasanya aku berikan sama orang lain.

    BalasHapus
  4. Wahh suka Rapi banget kakanya,
    Jadi inget Ayahku uluh-uluh 💃

    BalasHapus
  5. Beberapa minggu lalu juga sortir nih, untuk disumbangkan, sama yg udah jelek banget untuk dijadikan kain pel atau keset :)), kalau sortir gini, jadi lebih lega lemari

    BalasHapus
  6. Betul sekali terkdang ada barang baru cepet dibeli tapi pas ingin digunakan malah barang yang lama ujungnya ketumpuk dilemari dan jadi penuh. Tipsnya sangat membantu sekali terlebih soal niat

    BalasHapus
  7. Makasih tipsnyaa, pas banget nih skrg sudah pakai pakaian yg longgar karna sudah berhijab tips sortir pakaiannya bermanfaat bgtttt.

    BalasHapus
  8. bagus sarannya, saya ngerasa lemari penuh tapi kok yang dipakai itu lagi itu lagi

    masalahnya ada baju yang keburu sempit padahal belum sekalipun dipakai

    dan masih berharap kurus kembali :D :D

    BalasHapus
  9. Kalau mau sortir barang, hal yang pertama disiapkan ya hati. Kudu ikhlas banget biar gak banyak drama. Aku pribadi sebagai perempuan ya gak hobi beli baju, secukupnya saja. Mau belajar hidup minimalis

    BalasHapus
  10. Haha bener banget nih kak. Yang paling penting persiapkan hati dulu. Mantep dulu. Wkkww jangan niat nyortir tapi ntr akhirnya tergoda dan ngga ada yg berubah yaa kak.

    BalasHapus
  11. haha iyo yo mas, langkah pertama dalam menyortir pakaian adalah menyiapkan hati
    biasane klo hatine g siap, nggak akan tega menyingkirkan pakaian pakaian yg sudah disortir

    BalasHapus
  12. betull banget aku sbagai wanita suka eman-eman sortir pakaian. Apalagi aku jaran beli baju g tiap bulan. Padahal lega kalau lemari agak berkurang isinya

    BalasHapus
  13. Nah, ini dia yg aku malas banget hahaha pakaianku juga di lemari kurang rapi. Malah, baju utk sehari2, di tempat tidur 🤣

    BalasHapus
  14. aku kemarin sempat sortir-sortir pakaian pas banjarmasin kebanjiran. Lumayan ada beberapa pakaian yang akhirnya disumbangkan. Ini rencananya mau sortir pakaian lagi kayaknya soalnya setelah dilihat masih ada baju yang cuma digantung doang di lemari dan nggak dipakai lagi karena sudah nggak muat. heu

    BalasHapus
  15. kalau aku sortir pakaian hanya berdasarkan pakaian pria atau wanita haha. soalnya lemari miniii.
    Kalau sortir mainan anak, beuhhh.. sortir berdasarkan jenisnya, kadang bentuk dan kegunaan juga lho. Per bagian beda. Ampun dah wkwkw

    BalasHapus
  16. yaampuun artikel ini relate banget dengan saya haha, saya tipe orang yang suka banget menyimpan sesuatu apalagi baju! bahkan baju ulang tahun saat saya berusia 2 tahun juga masih saya simpan. mau diberikan ke orang lain tapi ahh gimana ya belum siap gitu kehilangan. terima kasih sharing dan tipsnya kak

    BalasHapus